Pilih yang mana??

Wah..dah hampir 1 bulan nih saya gak posting,yah..tau lah lagi sibuk ngurusin Ramadhan di kampung. hgj tapi saya sempatkan buat berbagi cerita dan sekaligus bertanya kepada temen-temen semuanya.
Singkat cerita,sewaktu puasa pertama saya sengaja buka puasa tidak di rumah,melainkan saya buka di luar,yah sekalian ngabuburit lah,sewaktu saya dan teman saya makan di sebuah lesehan di kota Jogja,tepatnya di daerah jalan kaliurang dekat UGM,banyak pengamen ataupun pengemis yg berlalu lalang meminta sedekah kita di sepanjang jalan itu (kebetulan di jogja sepanjang jalan itu ramai akan lesehannya). Pas saya makan nih,ada sekitar 10sn pengemis dan pengamen.(wah bangkrut tuh kalo tiap @500*10=5000,seharga minuman saya tuh!). Sebenarnya sih iklas lahir batin,tapi kalau emang benar-benar membutuhkan kan berarti kita benar membantu saudara kita yg lagi sengsara,tapi kalau terbukti mereka cuma pura-pura saja agar kita semua merasa iba ihhh..egk deh, Pernah suatu hari di pusat perbeleanjaan,teman saya ngasih uang ke pengemis yg maaf ya (pura2 gak punya kaki), kan sebagai umat manusia pasti dong ngeasa kasihan, tapi ternyata pas saya dan teman saya habis belanja dan keluar dari toko tersebut,kami melihat sosok yg sepertinya pernah kami lihat sebelumnya,dan ternyata gak disangka temen-temen,kami lihat pengemis itu jalan selayak orang yg masih punya kaki! Buset dah….. .hhhhkami serentak langsung kesel dong,serasa di tipu,tapi kan gak harus seperti itu dong caranya supaya orang lain iba dengan di??? Iya gak temen-temen?? langsung deh kita sumpahin tuh pengemis supaya buntung beneran…hihihi.
Kalau untuk pengalam pengamen sih sebenarnya belum pernah menjumpai yang aneh2,tapi saya tau pengamen biasanya ngamen cuma iseng2 aja,mentok-mentok uangnya buat beli rokok dan minuman keras.
Nah…di postingan kali ini,saya mau tanya nih,kalau seumpama disuruh pilih kasih duit ke pengemis atau pengamen??? Pengemis yang dengan caranya dia sehingga bisa membuat kita merasa iba dan memberikan sedikit sedekah kita kepadanya,atau sebaliknya pengamen yang entah cari duit karena emang gak punya duit atau emang pengamen yang cuma iseng2 cari kesibukan saja??

Jujur sih saya mending kasih ke pengemis,tapi dah mentok pernah ada pengalaman buruk terhadap pengemis,jadi saya lebih baik kasih ke pengamen,lagian juga takut ma pengamen saya kalo misal gak di kasih di doain yang jelek2…hihiihih.

kalau sudah begini,mana yang sebaiknya teman-teman pilih????

Iklan

39 thoughts on “Pilih yang mana??

  1. Lebih baik tangan diatas dari pada tangan dibawah…. hehehe… :mrgreen:
    ya meskipun pengemis itersebut hanya berpura – pura, kita ya tetap ikhlaskan saja mbak, dan biarkan Allah SWT yang membalasnya.
    Aku juga pernah punya pengalaman mbak, ngakunya pengemis tapi HPnya bagus sangat bahkan HPku aja kalah bagus…. hihihi… :mrgreen:

  2. Kalo kasih ke pengemis, adakalanya harus teliti.
    Jama sekarang mah banyak yang suka nipu.
    Kondisi fisiknya masih oke2 aja, eh..dianya pura2 buntung lah tangannya.
    Aneh banget deh…bisa kayak gitu 😦

    Padahal niatnya kita baik, cuma mau bantu πŸ™‚

  3. saya dari dulu jarang ngasih buat pengemis kecuali orangnya ngeyel^^… labih banyak nagsih ke pengamen sih, pengen aja uangnya nyampe ke tangan yang bener, tp sekarang kalo dipikir2 berarti saya nuduh pengemis itu boong dong padahal gak semuanya gitu… jadi ya sekarang kalo ada ya ngasih^^

  4. langsung aja di sumbangin ke panti asuhan, atau ke organisasi yang menampung anak jalanan. daripada langsung di kasih, uang nya buat macam-macam. kamu pasti nggak menyangka, kalau pengemis itu ternyata lebih kaya dari kita…..jangan kaget aja. itu memang bener-bener ada….

  5. wah,,emang skarang akal2 pengemis macem2..
    prnah ada pengemis yg jalan jongkok kirain beneran ga bsa jalan,,ee…ga lama kemudian tuh pengemis malah naik bisa dan bisa berdiri dgn tegak…
    ckckckck..cuman ga hbis pikir aj kok ampe segitunya ya..
    hehe..

  6. mending kalo ngasih seiklasnya aja
    bodo amat dia mau pura pura ngemis ato ngamen
    yang penting ikhlas di kitanya
    dan halal di kita juga
    kalo ynga pura pura kek gitu mah dijamin idupnya makin sengsara tuh

  7. walah emang pas aku dari jogja kemarin, pas makan banyak bgt pengamen. mending sih ga dikasih kalo gitu. biar kasih pelajaran aja ama mereka
    tapi paling serem kalo pengamenya bencong -_- oh men itu seram sekali.

    • haha..pernah dulu saya lagi makan brg ma temen2,ada bencong ngamen,di colek2 lah temen saya ma bencong itu..haha, ati2 bang kalo ma bencong,gak ngasih bisa di cium ntr…hahaha πŸ™‚

  8. Aku pernah kenal seorang pengemis yang kalau dilihat secara financial dan kesejateraan, dia lebih makmur dari pada aku. karena di kampungnya dia punya sawah dan sapi piaraan yang lebih dari 2 ekor. Tapi kalau di sini memang pekerjaan nya mengemis 😦
    <b.Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan,/b>

  9. Yang penting niat kita ikhlas non, tujuannya untuk memberi, terlepas orang itu berpura-pura atau hanya cari kesibukan itu hanya urusan Allah Swt biar di saja yang menilai, tul ngga hee…

  10. Paling nggak sreg kalau pengemisnya masih segar bugar. Jadinya malah nggak ikhlas memberi,,Apalagi kl pake aksi tipu2; Tp mau gimana lagi? mental mengemis ada dimana mana.Sama, saya juga lebih sreg ngasih ke pengamen.. Apalagi pengamen yang kreatif.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s